Rabu, 05 Oktober 2011

mari jo torang makan tinu'tuan

Kemarin di PING adekku Connie:
PING!!!!...
"Ping (beberapa orang terdekat memanggilku seperti ini),ke rumah Olbe yuk makan siang". Adekku ini lagi cuti jadi maunya keluar terus bersenang-sengang dengan anak gadis kecilnya yang lucu deh.
Saya yang sudah seminggu lebih diare sembelit on off ya langsung iya. Telpon bentor langganan....kelamaan. Nunggu taksi....kepanasan tapi sampe juga di rumah olling kakakku yang sedang bersama Mamie beraksi didapur mengaduk tinu'tuan dan perintilan sayur-sayurannya. sambil ngemil cookies, pisang dan kacang saya ikut membantu mengulek sambel. Pe sadap do'e kang makan tinu'tuan panas-panas kong makang rame-rame le kang.

komenku tadi pagi waktu image ini diupload di FB:  "So klaar ontbijt ngoni maar msh honger?...mkn jo ini tinutuan voor mo tunggu wkt middageten...panas en pidis,bae2 jang tabakar ngoni pe gargantang.tiop2 kwa dulu!....".
Hahahaa.....rame deh menuai komen, banyak yang doyan rupanya ya!

Sapa le kwa nyanda suka deng ini makanan kang, pe sadap kong depe panas deng pidis bagini beking basuar jaha.Depe milu deng ubi timbul-timbul kasana. Apalagi kalo depe dabu-dabu pake bakasang kang? nooooo...kurang mo tambah-tambah jo turus.Tu pusa' kurang mo lari sei!

Tante Mia, ade bungsu mamie punya cara khas menikmati makanan ini. katanya itu cara mereka dulu bersama teman-teman kuliahnya jika makan beramai-ramai,patungan karena pope!...bokek...
gak punya duit!  heheheee.....
itu milunya, potongan jagung utuhnya maksudku, dimakan duluan trus biji-biji jagungnya dikeluarkan kembali dari mulut ke piring lalu dimakan bersama tinu'tuannya, begitu terus sampe beberapa jagungnya ludes. gimanaaaa...gitu ya perasaan ini ngeliatnya!

Perasaan tiap ngetag foto makanan selalu deh banyak yang komen, banyak yang bilang jadi pengen nyari itu makanan gara-gara liat fotoku. 
Seperti Onda tadi, biasanya dia suka nolak diajak ke Mamas Cafe (posting windows i like: Mamas Cafe dan Mamas Cafe baru, di label yang sama) karena gak begitu doyan dengan justru menu unggulan disana, bubur Menado. Saya sih memang gak pernah doyan bubur Menado selain dari dapur Mamie, Olling dan Tua Idjah. selalu terasa ada yang kurang, penampilannya yang pucat, sayurnya gak pas, sambel dan lauknya gak enaklah.....sentimen pribadi ini kayaknya ya.Tapi tadi katanya di BBM, abis dari Tiki dia mau makan siang ke Mamas Cafe.....gara-gara terinspirasi  postingan tinu'tuanku tadi pagi!

Lha?!?.....mau lapor ke kekasihku ah. 
Kayaknya jadi nih eksekusi voor my up coming duet project with kekasihku: 
buka resto ikan bakar dabu-dabu dan makanan Menado plus kue-kue lekker resep unggulan mamieku, 
Makan enak diantara rerimbunan bunga-bunga cantik hasil tangan dingin Zeus Aji Ima....
Insya Allah .





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Share It

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...